Showing posts with label Pelita. Show all posts
Showing posts with label Pelita. Show all posts
Helvry Sinaga

Bre Redana

Secara alami manusia adalah makhluk politik, kata Aristoteles. Oleh karenanya, kehidupan publik dari masyarakat yang ”baik” alias nggenah tentulah merupakan cerminan para anggotanya.

Karena adanya sifat alami itu pula, mustahil berhasil sifat kepemimpinan yang mendasarkan diri pada sifat yang bertentangan dengannya. Contoh dari kepemimpinan yang tidak alami adalah kepemimpinan yang pretensius, lamis, kini populer disebut orang sebagai ”pencitraan”.

Hanyut terbawa arus teknologi visual yang membuat banyak orang tidak lagi bisa membedakan mana nyata, mana tidak nyata, sejumlah pemimpin mengalami deformasi kepribadian menyerupai para remaja yang ngetop secara mendadak di televisi. Bahasa tubuh seperti lulusan pelatihan etiket. Lambaian meniru finalis ratu kecantikan, telapak tangan tidak boleh lebih tinggi dari pundak. Seluruh gerak tertata, bahkan cara menarik napas.